Kaligrafi Nama AllahLogo Situs Keluarga ilma95
Home
 ~  Home
 | 
Pedoman Shalat
Pedoman Shalat
 | 
Ilmu Tajwid
Ilmu Tajwid
 | 
Pojok Anak
Pojok Anak
 | 
Kumpulan Artikel
Artikel
 | 
Lagu Rancak Ranah Minang
Lagu Rancak
Ranah Minang
 | 
Cerdas Cermat Islami
Cerdas Cermat Islami
 | 
e-dukasi.net
Edukasi
 ~ 


 
 

Menggambar dan Mengukur Sudut

Untuk menggambar dan mengukur besar sudut digunakan sebuah alat yang dinamakan busur derajat. Busur derajat adalah alat pengukur yang menggunakan derajat sebagai satuan. Busur derajat biasanya berbentuk setengah lingkaran besarnya 180. Perhatikan gambar busur derajat di bawah ini!


Pada busur derajat terdapat dua deretan angka yaitu pada bagian atas dan bagian bawah. Pada bagian atas, dari ke kiri ke kanan tertulis angka 0, 10, 20, 30, 40, ..., 180, sedangkan di bagian bawah dari ke kiri ke kanan tertulis angka 180, 170, 160, ..., 0. Perpotongan antara garis horisontal dan garis vertikal disebut pusat busur.

Bagaimanakah mengukur sebuah sudut dengan menggunakan busur derajat? Perhatikan pada animasi berikut. Terdapat sebuah BAC. Klilk tombol pilihan sudut di bawah ini, maka akan terlihat tahap-tahap mengukur BAC, yaitu :

  1. Letakkan pusat busur derajat pada titik sudut yaitu titik A. Himpitkan garis horisontal busur derajat yang tertulis angka 0 pada salah satu kaki sudut, yaitu garis AC.
  2. Lihatlah angka pada busur derajat yang berhimpit dengan kaki sudut yang lain, yaitu kaki sudut AB berhimpit dengan sebuah garis yang menunjukkan sebuah angka tertentu, jadi ukuran
    PQR adalah angka yang ditunjukkan tersebut.


Bagaimanakah menggambar sebuah sudut dengan menggunakan busur derajat?

Untuk menggambar sebuah sudut dengan menggunakan busur derajat, klik tombol "play" maka akan terlihat tahap-tahap menggambar sebuah sudut dengan menggunakan busur derajat, yaitu :

  1. Gambarlah sebuah ruas garis, misalnya ruas garis AB.
  2. Letakkan busur derajat dengan posisi berikut :
    • Titik A berhimpit dengan pusat busur
    • Garis AB berhimpit dengan garis horisontal busur
    • Ruas garis AB menunjukkan angka 0 (bagian dalam busur)

  3. Tentukan titik C sehingga ruas garis AC menunjukkan angka pada sudut yang akan digambar.
  4. Hubungkan titik A dan titik C dengan sebuah garis lurus, maka terbentuklah sebuah sudut.






 
 

  [ SD |  SMP |  SMA |  SMK ]


UMUM |  LAIN-LAIN ]