Kaligrafi Nama AllahLogo Situs Keluarga ilma95
Home
 ~  Home
 | 
Pedoman Shalat
Pedoman Shalat
 | 
Ilmu Tajwid
Ilmu Tajwid
 | 
Pojok Anak
Pojok Anak
 | 
Kumpulan Artikel
Artikel
 | 
Lagu Rancak Ranah Minang
Lagu Rancak
Ranah Minang
 | 
Cerdas Cermat Islami
Cerdas Cermat Islami
 | 
e-dukasi.net
Edukasi
 ~ 


 
 

Spermatogenesis dan Hormon yang Berperan di Dalamnya

Pada materi ke 1 ini kamu akan mempelajari spermatogenesis beserta hormon yang mengendalikannya.

  1. Spermatogenesis

  2. Spermatogenesis atau proses pembentukan sel sperma terjadi di tubulus seminiferus yang terletak pada testis pria. Sel sperma yang berfungsi dengan baik, siap berfertilisasi, harus mengalami perkembangan dan pembelahan. Proses pembelahan tersebut terjadi secara mitosis dan meiosis. Sebagai sel gamet, sel sperma harus haploid (kromosom setengah dari kromosom sel induk) sehingga setelah pembuahan, akan tetap dihasilkan individu yang diploid. Begitu juga halnya dengan pembentukan sel telur yang haploid.

    Spermatogenesis diawali dengan pembelahan mitosis yang terjadi pada spermatogonium (2n) menjadi spermatosit primer (2n) atau bakal sel sperma. Mulai dari spermatosit primer (2n), terjadi pembelahan meiosis yang pertama dan menghasilkan sel anak haploid yang disebut spermatosit sekunder (n). Selanjutnya, terjadi pembelahan meiosis yang kedua dan menghasilkan sel spermatid (haploid) (n). Setelah mengalami pematangan, sel spermatid akan mengalami diferensiasi atau spermiogenesis. Dalam proses tersebut sel spermatid (n) kemudian akan kehilangan banyak sitoplasma dan membentuk spermatozoa atau sel-sel sperma (n). Secara sederhana proses pembentukan sperma dapat kita simak animasi berikut ini :

Sperma yang telah matang mempunyai sifat motil (mampu bergerak), karena sperma dilengkapi mikrotubulus. Sperma yang matang ini mempunyai tiga bagian, yaitu bagian kepala, leher, dan bagian ekor. Pada bagian kepala terdapat akrosom yang mengandung enzim hialurodinase yang berfungsi menembus lapisan sel telur dan nukleus yang haploid yang membawa kromosom. Sedangkan di bagian leher terdapat mitokondria sebagai sumber energi saat bergerak. Ekor berperan sebagai alat pergerakan menuju ovum. Coba perhatikan animasi berikut ini untuk lebih jelasnya :


Anda tentunya telah mengetahui proses pembentukan atau pemasakan sperma yang disebut spermatogenesis. Sperma ini diproduksi oleh pria yang sudah dewasa. Menurut Anda, kira-kira pada usia berapa seorang pria mulai memproduksi sperma? Simak materi berikut agar Anda dapat menjawabnya.

  1. Hormon yang berperan dalam proses spermatogenesis

  2. Seorang pria mulai memproduksi sperma apabila testisnya telah menghasilkan hormon testosteron. Hormon inilah yang akan memacu testis untuk memproduksi sperma. Pada saat dimulainya produksi hormon testosteron menandakan pria tersebut mengalami pubertas. Pria mengalami masa pubertas pada usia 14-16 tahun. Pubertas ditandai dengan munculnya ciri-ciri sekunder pada pria. Seperti pada wajah tumbuh kumis, jambang, tumbuh rambut di ketiak dan di sekitar alat kelamin. Otot-otot tubuh lebih kekar, dan suara terdengar lebih berat karena jakun mulai tumbuh.

    Secara biologis seorang pria yang telah puber akan mengalami ”mimpi basah”. Mimpi basah dapat terjadi karena pria memproduksi sperma setiap harinya. Sperma ini tidak harus selalu dikeluarkan, sebagian sperma akan diserap oleh tubuh dan dikeluarkan melalui cairan keringat, kotoran cair, dan kotoran padat. Sperma bisa dikeluarkan melalui proses yang disebut ejakulasi, yaitu keluarnya sperma melalui penis. Ejakulasi terjadi secara alami (tidak disadari oleh remaja pria) melalui mimpi basah.

    Ada sejumlah hormon yang berperan dalam sistem reproduksi pria terutama saat proses pembentukan sperma. Di bawah kontrol hipotalamus, semacam hormon dikeluarkan untuk merangsang hipofisis anterior. Hormon yang disekresikan hipotalamus yakni hormon gonadotropin. Hormon ini merangsang hipofisis anterior untuk menghasilkan hormon LH (Luitenizing Hormone) dan hormon FSH (Follicle Stimulating Hormone). Hormon LH menstimulasi sel-sel Leydig untuk menyekresikan hormon testosteron. Hormon testosteron ini berfungsi saat spermatogenesis (ciri seks primer), dan pertumbuhan kelamin sekunder pada pria. Sementara itu, hormon FSH berperan merangsang sel-sel sertoli dalam tubulus seminiferus untuk mengubah sel-sel spermatid menjadi sperma saat terjadi spermatogenesis.

    Agar lebih jelasnya coba perhatikan animasi berikut ini :






 
 

  [ SD |  SMP |  SMA |  SMK ]


UMUM |  LAIN-LAIN ]